Diam tanpa Kata

Tanggal 1 Desember 2009
Awalnya gw mw nyelesain baca nopel “Desersi” tapi ga selesai jg. Gara-gara di ajakin makan siang ama bang sat, meijer, ginanda, apid, m jaya.
Awalnya kita mw makan dFKM, udah naek spedkun (sepeda kuning) dari FIB nyampe Pocin terus dilanjutkan “aruite” naar Fkm, giliran sampe Fkm, bujuk penuh bener.
Dan akhirnya kita semua “aruite” naar Pocin, en makan dtmpt biasa.
Kelar makan siang, gw, meijer, bang sat, ginanda, ama jaya balik k perpus pusat, tapi apid kaga ngikut, dia langsung buru-buru balik ke grogol (bukan kerumah sakit jiwa tapi balik ke kampusnya yang ke dua, dia ada kuliah lagi disana).
Niatnya sih pengen ngadem yg dideket tempat koran eh malah penuh.
Akhirnya mencari-cari en menemukanlah tempat lumayan kosong (sbnrnya sih ada penghuninya, ada bang Pika, rani, ima)
akhirnya pada nimbrung disitu, terus pada ngobrol deh.
Sampe-sampe orang yang duduk disamping kami pada pergi (mungkin g nahan gara-gara kami rame.. Hahaha.. Malah bagus sih mereka pergi.. Hehehe..)
setelah ngobrol lama, tiba-tiba  (jeng.. Jeng.. Jeng..,gubrak.. gubrak.. gubrak.. gw jatuh tersungkur.. hahha.. engga, bo’ong gw), datanglah seseorang, dan bahkan akhrnya gw diam tanpa kata saat itu jg. Sampai pada ngobrol dulu. Dan yah gw masih diam terpaku, padahal sebelum ada yang dateng tadi gw masih ngobrol dengan santainya dan ketawa dengan lebarnya..
Gw terdiam terpaku hingga tiba semuanya pada ingin pulang. Dan setelah kejadian itu gw berpikir,.
“Sial kenapa gw ga bsa ngomong sih tadi. Malah diam tanpa kata.. Benar-benar menyesal dan sialan”

gregetan gw ama diri gw sendiri..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s