Pulang Nyasar!!

Tanggal 19 Oktober 2010

Dipagi hari nan cerah gw kudu bangun pagi banget, karena udah kebiasaan bangun pagi dan nganter emak. Tapi kali ini bangun pagi bukan karena mau nganter emak, karena hari ini ada sesuatu yang penting, walhasil gw kudu bangun pagi kaya biasanya buat ngejar waktu biar kaga telat ampe kampus. Gw nih hari kudu naek angkot dikarenakan motor yang biasa gw pake lagi dalam keadaan sakit (hebat ye.. motor bias sakit) maksudnya mijn bromen is kapot!! lagi rusak maksudnya dan sebenernya hal penting itu adalah gw ada presentasi Perkesus, tapi…. Tunggu kenapa gw ceritanya dari awal banged yah, kan sebenarnya intinya pas gw sedang dalam perjalanan pulang. Yasudahlah cukup ampe dimari aja cerita awalnya, singkat kata singkat cerita, pas gw klaar MK BB 3, rencanannya gw mau langsung pulang, tapi dikarenankan perut gw kaga bias diajak kompromi, walhasil gw makan dulu di kampus.

Gw makan bareng ama Gini (bukan gitu), Elis, Nike, Bang Sat en Ranco (bukan nama tempat, bukan nama orang India, tapi nama asli orang Indonesia eh nama panggilan sih sebenarnya). Klaar makan gw berniat untuk mengirim email ke dosen, susah payah gw nge-upload ke email gw, tp tetep kaga mau ke upload. Gw nge-uploadnya awalnya di perpus pusat dikarenakan kaga bisa di-upload tuh data akhirnyo gw beralih ke perpus FIB. Dan syukur alahamdullilah disana bisa ke-upload en kekirim. Nah, klaar kirim email, rencananya mau balik nebeng ama bang Sat ampe stasiun, pas udah ampe stasiun si bang Sat gw suruh berhenti, dia malah bilang “udeh ampe jalan baru sekalian aja”. Wah gw sih makasi banged udah mau nganterin ampe jalan baru.

Dalam perjalanan pulang, kami lewat jalur dalam (lewat komplek AD Kelapa Dua). Nah, gw kira perjalan kami akan lancar, tapi tiba-tiba jengjeng… ditengah-tengah komplek jalannya dialihkan… yaudeh akhirnya kita ambil jalan lain, pas kami ambil jalan lain, gw udah mulai merasakan aura-aura gelap (aura-aura bakalan nyasar), tapi dengan cueknya kami tetep nempuh tuh jalan walaupun sebenrnya kami ga akan tau ampe mana tuh jalan akan tembus (emangnye lagi “dapet” nembus). Karena kami tetep terus jalan  tiba-tiba ketemu ama persimpangan jalan, persaan gw bilang “kayaknya belok kanan dah”, waktu gw mau bilang ke bang Sat, eh tiba-tiba tuh orang udeh ambil kiri aje. Mulai disitu bad feeling gw keluar, yaudeh gw mah sebagai penumpang ikut aje. Nah tiba-tiba gw mulai ga asing ama jalan yang kami ambil (bukan karena bener jalan yang kami ambil) tapi kami bener-bener nyasar, kami cuma muterin tuh jalan kampung. Awalnya bang sat ga nyadar kalo kami nyasar, akhirnye lama-lama dia nyadar juga kalo kami bener-bener nyasar. Akhirnya kami pun puter balik dan menyusuri kembali jalanan yang penuh liku dan rintanagn tersebut (mulai dah lebaynya). Singakat cerita, walakhir kami nembus juga ke jalan yang bener, nembus di samping SMA 39.

Sampailah kami di Cijantung, tadinya gw mau turun di jalan baru, tapi karena gw liat didepan ada polisi, dari pada nanti ditilang gw memutuskan untuk turun di Cijantung aja. Tadinya gw mau jalan kaki ampe jalan baru, dikarenakan masih jauh dan pastinya cape kalo jalan gw mutusin buat naek angkot ampe jalan baru.  Gw kemudian naek anglot 112 ampe jalan baru, nah dari sini lah sepertinya kesialan gw berlanjut. Ampe dijalan baru gw berniat naek angkot 40 yang kearah Pondok Gede. Sebenrnya gw lait angkot 40 dijalan baru, karena tuh angkot nge-time gw pun berlalu meninggalkannya. Walhasil gw jalan dulu ampe SPBU, gw nunggu angkot didepan situ setelah gw nunggu berjam-jam eh berhari-hari (mulai lagi dah lebaynya) gw akhirnya mendapatkan tuh angkot.

Gw pun naek tuh angkot, didalem angkot gw mikir “wah lumayan hari ini gw bisa ngehemat ongkos Rp 2500, gara-gara dikasih tebengan”. Angkot pun jalan perlahan, terus posisi duduk gw ngebelakangin abang sopirnya. Ketika gw naek tuh angkot gw tidak mersakan sesuatu yang aneh dan mencurigakan. Nah biasanya tuh angkot kalo mau belok ke TMII harusnya ngelewatin tukang jualan minuman ama tukang tambal ban. Tapi angkot yang gw naekin ini ternyata beloknya agak lebih cepat ama yang biasanya dan yang bikin gw aneh adalah si abang sopir nyuruh gw pindah tempat duduk, coz tuh pintu mau di tutup. Wah disitu gw mulai mencium bau-bau yang tidak sedap, dan gw mulai mersa kalo tuh angkot bakalan masuk tol. Ketika gw pindah duduknya dan liat tuh nomer angkot, tiba-tiba, jeng-jeng… mata gw terbelalak pengen keluar, ati mulai panik disebabkan gw SALAH NAEK ANGKOT!!!, harusnya gw naek angkot 40 tapi ini gw malah naek angkot 44.

Ketika gw disuruh pinadah posisi duduk ama si abang sopir pengen banged gw turun dari tuh angkot, tapi kebetulan banged otak gw lagi gw pake, alhasil gw mengurungkan niat untuk turun. Dikarenakan jika gw turun di situ, gw bakalan malu setengah idup plus tengsin abis (klo abis tinggal beli lagi.). Akhirnya gw ikut juga tuh angkot, saat itu gw ga panik (bohong padahal panik banged waktu itu.). gw berusaha untuk ga panik, dalam hati gw bilang “ Kalo udah keluar tol, kudu langsung turun, apapun yang terjadi”. “Gw ga tau waktu itu bakal nyasar ampe mana, selama nyasarnya masih diwilayah Jakarta Timur gw masih bias tenang”. Ternyata perkiraan gw bener, gw nyasarnya masih didaerah JakTim, gw nyasar ke CIBUBUR!!

Walakhir gw pun turun setelah keluar dari tol, turun pas didepan angkot 121 nge-time. Nah, gw pun mulai tenang nyasar di cibubur (nyasar kok malah tenang.. dasar gendut), kemudian gw mutusin untuk jalan ke BuJank (Cibubur Junction), karena gw ga tau jalannya gw mulai panik plus bingung (kalo bingung pegangan dong..). yaudeh, tujuan pun mulai berubah, yang awalnya mau ke BuJank jadi pengen balik ke kp.Rambutan lagi. Karena gw ga tau jalan kearah rambutan dan harus naek apa, gw pun tanya ama abang-abang tukang parkir yang ada di sekitar minimarkt yang deket SPBU. Gw pun bertanya ama si abang kang parkir “ Misi bang, mau tanya dong. Kalo mau ke rambutan naek apa ya?”si abang pun ngejawab prtanyaan gw “naek tangga!

Wat?” gila nih abang bercada yah ama gw, gw mikir apa gw salah tanya ya?.. gw kaget dan bener-bener ga ngerti ama tuh abang parkir. Ga lama si abang kang parkir ngelanjutin omongannya ”naek tangga itu dulu, terus nyebrang, abis nyebrang naek angkot 121”. Oww itu maksudnya.. gw udah negatip thinking aje ama si abang, hehehe… maap ya bang. Tapi kalo di inget-inget ama tuh kata-kata abang kang parkir ”naek tangga” kesannya gw kena karma, gara-gara sering ngeledek pertnyaan dari temen-temen, soal pertanyaan yang kudu dijawab secara linguistik. Gw rasa si abang sebelum jadi kang parkir pasti pernah belajar linguistik tuh, ampe bisa bilang begitu.

Sebenernya gw bisa aja lanjut ke kranggan naek KR, tapi karena waktu tu gw panik dan ga tau kudu kemana (lagi dalam keadaan goblog segoblognya), dan dalam pikiran cuma ada ”gw kudu balik ke rambutan dan semuanya akan berjalan lancar kaya biasanya”. Gw pun melakukan apa yang di katakan ama tuh abang parkir, gw naek nagkot 121 ke rambutan, tuh angkot yang biasa di naekin ama si meli, angkot yang rutenya lewat tol. Gw sebenernya ga tau pasti berapa ongkos tuh angkot ampe ramabutan, karena gw cuma mengang duit 2500, gw kasih aje deh ama abang sopir pas udah ampe ramabutan. Ternyata di dompet gw duit tinggal selembar (mending kalo selembar 50.000an ini mah cuma ada selembar 5000an) haduh.. tekor dah gw.

Ampe rmabutn gw langsung naek angkot 40, yah selamat dah gw, akhirnya udah naek angkot 40 dan alhamdulillah ga salah naek lagi, singkat cerita gw udah ampe Pondok Gede gw masih harus lanjut naek angkot KR ampe jalan didepan rumah,untung masih ampe rumah, alhamdulillah banged. Awalnya pengen ngehemat duit tapi gw malah tekor gara-gara salah naek angkot haduh,, tekor 4000 gw. Berasa banged dah duit 4000 itu buat mahasiswa yang ngankot. Kalo inget ama kejadian yang diatas ketawa sendiri gw, apa lagi bagian yang si abang tukang parkir bilang ”naek tangga” haduh…. malu pisan euy!!!

2 thoughts on “Pulang Nyasar!!

  1. mbak,e berkata:

    ck ck ck kuaci-an. Hm kagak punya uang serep pha dek di kantong? kalo kenapa2 gmana tuch? Untung gak nyasar, kalonyasar lg, trus gakpy ongkos,bisa2 jalan kaki pulang tuh….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s