Dituduh!!

Tanggal 23 oktober 2010

Sabtu malam setelah saya kerumah ombink, ketika dijalan saya ditelpon emak. Emak hannya tanya “lagi dimana?” yah saya jawab aja “lagi di angkot mau pulang”. Sesampainya dirumah, emak sudah tidur, dimeja makan pun masih ada makanan yang dibawa emak. Sebelum saya makan, saya terlebih dahulu membersihkan diri, yah hanya ganti baju dan cuci muka aja sih. Ketika saya mau makan, tiba-tiba emak bangun, terus emak pengen cerita sesuatu. Rasa-rasanya emak kepengen curhat deh ama saya. Sebagai anak, saya hanya bisa menjadi pendengar yang baek, syukur-syukur bisa ngebantu ngasih solusi. Selanjutnya emak pun memulai ceritanya, yah begini cerita yang saya tangkap waktu itu.

“Setelah saya mengantarkan emak sampai ke kostsan, terus saya pulang ke rumah, di kostsan itu terjadi sesuatu. Waktu itu babe ama emak lagi di dapur, biasa emak lagi nyiapain jamu buat dijual, terus babe lagi “nyiangi” daging (daging sapi bukan daging orang) yang masih nempel di tulang. Tidak taunya ada beberapa orang yang mencari emak ama babe, tapi yang denger hanya emak, jadi emak yang nemuin itu orang-orang. Emak hanya mikir orang yang pagi-pagi nyariin pasti hanya mau beli baso atau jamu aja. Tapi tak disangka dan tak dinyana, itu orang langsung marah-marah ga jelas. Sebenrnya tuh orang mau tanya doank, tapi tanya pake urat sih, mentang-mentang babe saya jual baso, ga usah pake urat dong mas. Okeh kembali ke cerita emak saya.

Tuh orang nanyanya kurang lebih begini “ Mbak, mbak puya adek yang namanya Dino (maap emak saya lupa siapa nama yang dimaksud tuh orang)?” emak jawab “ Saya ga punya adek tuh bang, emangnya ada apaan nih abang kemari?” tuh orang lanjut marah ke emak saya “ itu yang sering ngelayanin pembeli baso yang malem-malem, yang badannya gede rambutnya cepak!!” emak saya langsung kaget dong, terus bilang “ itu mah bukan adek saya, itu anak saya. Anak saya kalo jam 9 malem emang sering kesini buat jemput saya. Kalo dia mah emang sering bikin baso sendiri, ga pernah ngelayanin orang. Emang ada apa abang nyari anak saya?” emak gw penuh tanya. Orang itu “hari rabu minggu kemarin rumah saya kemalingan, terus ada yangt bilang malingnya masuk ke kostsan ini”. Sontak emak saya makin kaget dan mulai ikut marah “lha jadi abang nuduh anak saya maling, ya ampun bang, emang abang pikir nih kostsan sarang maling. Apa buktinya kalo ada maling yang lari kesini? Saya kasih tau ya bang, anak saya ga kenal ama orang-orang sini, terus juga ga tau rumah abang yang mana, kalo kesini pun sehabis makan baso anak saya langsung masuk kamar, gimana ada waktu buat maling dirumah abang? Yang ngasih tau abang kalo tuh maling lari kesini siapa?” itu orang ga bisa jawab pertnayaan emak saya, tetapi tuh orang masih yakin dan kekeh kalo tuh maling larinya ke kostsan itu.

Akhirnya tuh orang masih nyariin ama nanyain semua penghuni kostsan, tapi hasil yang diperoleh adalah nol besar alias nihil, alias ga dapet apa-apa. Itu orang bisanya hanya maen nuduh aja. Yang agak jadi masalah waktu orang itu datang marah-marah ama emak banyak pula warga yang berbondong-bondong datang dan ngeliat. Nah orang yang marah-marah itu waktu dating ga sendirian, tapi bertiga, dan ada salah satu dari mereka yang bilang kalo mereka salah info, bilangnya pun sambil bisik-bisik. Mereka pun langsung pergi dari situ tanpa minta maap dengan orang-orang yang nge-kost disitu.

Yang bikin sakit hati emak adalah tuh orang maen nuduh tanpa bukti, terus secara tidak langsung nama keluarga saya kecoreng atas tindakan orang itu. Emak ama babe pasti juga ngerasa malu waktu dituduh begitu terus banyak warga yang liat dan mendengar.  Sore harinya waktu emak pulang dagang, emak ketemu ama tuh orang yang marah-marah tadi pagi, tuh orang bilang “ maap yah mbak, tadi pagi udah bikin embak deg-deggan” emak langsung bilang “dasar lu ye biking saya deg-deggan, kalo saya punya penyakit jantung terus saya meninggal emang situ mau tanggung jawab?” orang itu pun langsung beralalu begitu saja. Nah emak lantas ga sengaja bertemu dengan istri tuh orang, namanya sebut saja Putri (nama disamarkan). Putri pun kemudian minta maap ke emak atas tuduhan suaminya tadi pagi, wajar kalo emak masih marah, emak gw langsung bilang ke putri “lha kok suamimu itu bisa maen nuduh gitu, emang suamimu tau dari mana? Emang suamimu cari orang pinter, cari dukun?” lantas putri pun bilang “maap mbak, kemaren ada yang bilang katanya malingnya lari ke kostsan yang tinngal di kostsan mbak-mbak jual jamu terus suaminya jual baso, namanya mbak emi (nama disamarkan)”.

Emak saya sontak ngomong pake nada tinggi “lha emang nama saya emi? Saya ga abis pikir kenapa ga tanya dulu nama saya emi atau bukan?”, “ iya mbak maapin suami saya”. Emak saya langsung pergi dan bilang “makanya laen kali jangan asal nuduh”. Setelah kejadian itu, kalo emak lewat tuh jalan selalu di tanya ama warga “kok kemarin bisa kejadian seperti itu mbak, ceritanya gimana?”. Emak pun bilang apa adanya, kemudain banyak pula warga yang ngebela emak ama babe. Tapi tetep aja emak masih ngerasa sakit hati karena tuduhan itu.”

Nah begitulah sekilas tentang cerita emak saya. Rumah orang yang kemalingan itu, yang di maling adalah satu buah laptop, lima buah handphone, dan uang sebesar dua juta. Emak selain cerita ama saya dia juga cerita ama guru ngajinya, dan setelah orang yang maen nuduh itu salah tuduh, orang itu ga pernah keliatan batang hidungnya lagi, mungkin itu orang malu. Kalo saya mau, saya bisa usut masalah ini ke yang berwajib, karena sudah melakukan pencemaran nama baek. Tapi emak mikir ampe 2 sampe 3 kali, emak was-was kalo melaporkan ke yang berwajib, emak was-was ke babe. Takut kalo babe nanti kenapa-kenapa. Soalnya babe kalo kepasarkan malem, nah kalo orang yang kami laporkan itu dendam terus nyuruh orang buat “ngerjain” babe kan bisa berabe, emak ama babe kan nyari makan di daerah itu. Karena lasan itu emak ga ngelaporin.

Biasanya didepan warung babe banyak pemuda yang nonkrong di rumah kosong. Setelah kejadian itu, para pemuda tanggung itu sudah ga pernah nongkrong lagi. Wajar dong kalo saya sekeluarga mulai curiga dengan orang-orang yang sering nongkrong disitu ampe tengah malem. Kami mencurigai pelaku yang melakukan tindak pencurian ada di salah satu yang nongkrok disitu (maap saya memakai asas praduga). Dan mungkin juga ada orang yang ga suka dengan keluarga saya, terus mengkambing hitamkan keluarga saya atas kejadian pencurian tersebut. Saya sekarang hanya berharap smoga pelakunya dapat segera ditangkap, terus kalo mau nuduh harus pake bukti dong, kasihan orang yang tertuduh yang sebenarnya tidak melakukan tindakan yang dituduhkan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s